DIY

Cara Meningkatkan Kualitas Udara Dalam Ruangan


Emkay Frizz happy Sour

Tahukah Anda bahwa kita menghabiskan sekitar 90 persen waktu kita di dalam ruangan?

Jadi mengapa kita tidak berbicara tentang kualitas udara dalam ruangan, terutama ketika COVID masih menyebar dan begitu banyak orang didorong untuk kembali ke kantor?

Kita tahu bahwa SARS-CoV-2, virus penyebab COVID, ditularkan melalui tetesan udara yang disebut aerosol yang menggantung di udara dan dapat melakukan perjalanan jarak pendek dan jauh.

Dan selain mengurangi tingkat penularan COVID, kita tahu bahwa udara segar sangat penting untuk kesehatan secara umum.

Dikutip dari berbagai sumber, Florence Nightingale misalnya pernah menyoroti pentingnya ventilasi kamar tidur bagi pasien tuberkulosis. Dan orang tua Nordik sering membiarkan bayi mereka tidur di luar dengan cuaca dingin yang membekukan.

SARS-CoV-2 bukan satu-satunya virus yang menyebar melalui udara di dalam ruangan. Influenza dan virus pernapasan lainnya juga menyebar dengan cara ini. Penelitian juga menunjukkan bahwa ventilasi yang buruk menyebabkan gangguan kognitif dan “sindrom bangunan sakit.”

Jadi mengapa kita tidak memprioritaskan udara dalam ruangan yang bersih dengan cara yang sama seperti kita memprioritaskan, katakanlah, air minum yang bersih?

Dan apakah ada orang yang mengatur kualitas udara dalam ruangan kita?

Ternyata ada.

Diluar negeri sana, Itu adalah ASHRAE—badan industri AS yang menetapkan standar untuk apa yang disebut “kualitas udara dalam ruangan yang dapat diterima.”

Standar ASHRAE bertujuan untuk membatasi paparan zat berbahaya dengan batas paparan yang diketahui, seperti formaldehida, tetapi tidak terhadap patogen.

Dan inilah masalahnya: menurut para ahli, standar kualitas udara ini jauh di bawah yang dibutuhkan untuk menghentikan penyebaran COVID.

Itu karena tingkat ventilasi minimum, misalnya, tidak sepenuhnya menghentikan penyebaran patogen di udara. Dan banyak bangunan bahkan tidak memenuhi standar tersebut.

Mengubah standar ini membutuhkan waktu. Tapi kami akan merinci komponen untuk meningkatkan kualitas udara dalam ruangan dan apa yang Anda butuhkan untuk melakukannya.

Cara Tepat Meningkatkan Kualitas Udara

cara meningkatkan udara dalam ruangan

1. Kontrol Sumber

Pada tahun 1858 ahli kimia Max von Pettenkofer, salah satu pelopor gerakan kualitas udara dalam ruangan, mengatakan bahwa jika sebuah ruang berisi tumpukan kotoran, seseorang tidak boleh mencoba menghilangkan baunya dengan ventilasi melainkan membuang kotorannya.

Misalnya, seseorang dapat mengurangi asap gas memasak dengan menggunakan kompor listrik daripada kompor gas.

Jadi, jika Anda ingin membatasi jumlah partikel SARS-CoV-2 di udara, Anda secara teoritis dapat mewajibkan orang memakai masker berkualitas tinggi dan memastikan bahwa siapa pun yang merasa sakit tetap di rumah alih-alih datang ke kantor.

Tentu saja, langkah-langkah seperti itu saja tidak dapat mencegah semua patogen atau polutan lain masuk ke udara, oleh karena itu diperlukan langkah-langkah lain.

2. Ventilasi

Tingkat ventilasi bangunan mengacu pada seberapa banyak udara segar luar ruangan yang dibawa masuk. Udara segar ini mencairkan konsentrasi partikel sarat virus di udara.

Bayangkan partikel SARS-CoV-2 di dalam ruangan sebagai setetes pewarna makanan dalam secangkir air. Di luar ruangan, itu lebih seperti setetes pewarna di lautan dengan cepat menjadi sangat encer sehingga sebagian besar tidak terdeteksi. Ventilasi membuat “cangkir” dalam ruangan lebih seperti “laut” luar ruangan.

Cara termudah dan termurah untuk meningkatkan ventilasi adalah dengan membuka jendela, tetapi itu tidak selalu berhasil terutama jika udara di luar lebih tercemar daripada di dalam.

Para ahli mengatakan ini bisa menjadi masalah ekuitas utama. Orang kulit berwarna, misalnya, lebih mungkin untuk tinggal dan bekerja di tempat-tempat di mana mereka terpapar polusi berbahaya.

Selain jendela, sumber lain dari ventilasi dalam ruangan adalah sistem pemanas, ventilasi dan pendingin udara, atau HVAC. Sebagian besar sistem ini memungkinkan manajer gedung untuk memvariasikan jumlah asupan udara segar.

Biasanya harus diatur ke maksimum, kata para ahli asalkan kualitas udara luar ruangan aman. Namun sebelum pandemi, banyak bangunan memiliki sistem HVAC yang disetel untuk mensirkulasikan kembali udara lama yang pengap.

Aturan praktis yang baik adalah bertujuan untuk memiliki setidaknya enam pertukaran udara per jam melalui ventilasi atau jumlah udara segar yang setara melalui penyaringan.

Salah satu cara kita secara tidak langsung dapat mengukur jumlah ventilasi dalam suatu ruang adalah dengan menggunakan monitor karbon dioksida.

Manusia menghembuskan CO2 saat kita bernapas, jadi kadar gas ini memberikan gambaran yang baik tentang seberapa encernya udara. Nilai di bawah sekitar 800 bagian per juta berpotensi berventilasi baik.

3. Filtrasi

Filtrasi pada dasarnya hanya berarti menghilangkan partikel dan polutan lain dari udara. Sebuah standar yang disebut MERV menawarkan cara membandingkan filter yang berbeda.

Filter standar emas, HEPA, dapat menghilangkan 99,97 persen partikel di udara yang berukuran 0,3 mikron dan persentase partikel yang lebih besar atau lebih kecil bahkan lebih besar. HEPA setara dengan peringkat MERV 17 atau lebih tinggi.

Praktik terbaik adalah meningkatkan filter ke setidaknya MERV 13 untuk sebagian besar pengaturan dalam ruangan. Banyak sistem HVAC dapat ditingkatkan ke standar ini tetapi beberapa sistem yang sangat tua mungkin mengalami masalah dengan filter dengan efisiensi yang lebih tinggi, dan ini dapat menyebabkan kebocoran udara di sekitar filter.

Anda juga dapat membeli perangkat berdiri bebas yang disebut pembersih udara portabel. Tetapi perangkat ini tidak murah. Beruntungnya, beberapa peneliti telah menemukan solusi yang lebih terjangkau yang dikenal sebagai kotak Corsi-Rosenthal.

Pada dasarnya, ini adalah pembersih udara DIY yang terbuat dari kipas kotak dan empat atau lima filter MERV yang direkatkan bersama. Anda bahkan dapat menemukan petunjuknya secara online.

Ini juga cukup efektif, Kotak Corsi-Rosenthal di kamar asrama seluas 200 kaki persegi (sekitar 19 meter persegi) mencapai setara dengan sekitar 24 pertukaran udara per jam—setara dengan rumah sakit biasa di AS dan lebih baik daripada kebanyakan pembersih udara portabel berukuran serupa.

4. Desinfeksi Udara

Terakhir, ada metode yang disebut disinfeksi udara yaitu pada dasarnya menonaktifkan virus menggunakan sinar ultraviolet.

Beberapa sistem bekerja dengan menyinari sinar UV di bagian atas ruangan, yang menetralkan patogen di udara saat mereka bersirkulasi melalui ruang itu.

Beberapa panjang gelombang sinar UV berbahaya bagi manusia, meskipun ada panjang gelombang yang disebut UVC jauh yang tampaknya lebih aman bagi manusia.

Metode ini paling baik untuk tempat-tempat seperti rumah sakit dan kafetaria sekolah daripada rumah atau kantor.

5. Berinvestasi di Udara yang Lebih Baik

Pemerintahan Biden yang ada Di Luar Negeri baru-baru ini meminta pengelola gedung di sekolah, universitas dan lingkungan lain untuk meningkatkan kualitas udara dalam ruangan. Memutakhirkannya bisa mahal, tetapi ada dana federal untuk mendukung upaya semacam itu.

Kualitas udara dalam ruangan penting—untuk mengurangi tingkat penularan COVID dan untuk meningkatkan kesehatan kita secara umum.

Baca Juga : Ketahui apa dan penyabab masalah tembos rembes

Kesimpulan

Nah itu adalah beberapa cara meningkatkan kualitas udara dalam ruangan, jangan disepelekan. Anda bisa ikuti dan tiru cara tersebut agar Anda dan keluarga atau yang akan menjadi tamu rumah Anda tetap aman dan terhindari dari penyakit ataupun virus.


Emkay Blast Lite

Related posts

Cara Usir Nyamuk Secara Alami

Rumi

Inspirasi Lukisan Dinding Kamar Anak Muda, Untuk Mempercantik Tampilan Kamar

Marsyaviani Darestuti

Cara Membersihkan Nat Pada Lantai Kotor

admin

Leave a Comment